Wednesday, December 24, 2008

DERIA KEENAM

Akal fikiran dan perasaan yang dianugerahkan oleh Allah kepada setiap manusia merupakan satu keistimewaan yang membezakan antara manusia dengan makhluk ciptaan Nya yang lain. Akal fikiran dan perasaan ini pula dihiasi dengan naluri atau gerak hati sebagai pelengkap kejadian manusia itu sendiri. Seringkali manusia menggunakan naluri atau gerak hati ini dalam memandu mereka untuk membuat sesuatu keputusan mahupun sesuatu pertimbangan.

Amati peristiwa ini :

Affan mencapai sebiji epal dari dalam peti sejuk. Pada masa yang sama, dia terpandang semangkuk bubur kacang di sebelah mangkuk buah epal tersebut. Affan menutup kembali peti sejuk itu lalu beredar ke ruang tamu. Dia berselisih dengan isterinya yang sedang bergerak menuju ke ruang dapur sambil tersenyum manja. Ketika terpandang wajah si isteri, hatinya pantas berdetik, `kalaulah bubur kacang tu dipanaskan semula. dapat makan bubur kacang petang-petang macam ni pun bagus juga.'

Namun kata-kata itu tidak diluahkan kepada isterinya. Walau bagaimanapun, selang 15 minit kemudian, si isteri datang semula ke ruang tamu dan duduk di sebelahnya dengan membawa bersama semangkuk bubur kacang yang telah pun dipanaskan.

Apa sebenarnya?

Pada suatu ketika, kita terasa rindu pada seseorang, pada masa yang sama telefon berdering dan tanpa diduga, insan yang kita rindui itu berada di hujung talian - seolah-olah tahu kita sedang merinduinya!

Terdapat dua kemungkinan berlakunya fenomena seperti yang dinyatakan tadi. Kemungkinan pertama ia berlaku secara kebetulan dan tidak disengajakan. Kebetulan sahaja perlakuan antara dua individu itu seiring pada satu masa yang sama. Jadi, ia bukanlah sesuatu yang cukup istimewa untuk dijadikan sebagai bahan untuk dianalisis.

Kemungkinan yang kedua juga merupakan satu kemungkinan yang tidak mustahil boleh berlaku. Ia dinamakan sebagai komunikasi gerak hati atau naluri. Naluri yang mendesak dalam hati seseorang itu adalah sesuatu yang unik dan ia bergantung kepada kuasa dalaman seseorang individu meneroka alam psychic. Kelebihan ini tidak semestinya dimiliki oleh setiap orang. Individu yang memilikinya juga tidak semestinya boleh menggunakan naluri mereka sesuka hati. Itulah yang disebut sebagai satu keunikan. Ia hadir hanya pada masa dan saat-saat tertentu sahaja.

Berbalik kepada kebolehan seseorang menguasai dan meneroka alam psychic, sesetengah manusia yang mampu mengawal naluri dan gerak hatinya dengan baik memungkinkan dia memiliki satu kuasa dalaman yang digelar sebagai `keistimewaan deria keenam'. Segalanya mungkin bermula daripada khayalan yang palsu dan terbawa-bawa ke alam nyata. Namun, anugerah Tuhan tidak sesekali mampu kita nafikan. Ada sesetengah individu yang sememangnya mampu meneroka alam psychic menerusi kelebihan naluri dan gerak hati yang dianugerahkan oleh Nya. Oleh itu, bolehlah dikatakan bahawa, naluri atau gerak hati merupakan salah satu daripada keistimewaan deria keenam yang sememangnya dianugerahkan kepada manusia dengan tahap dan kemampuan yang berbeza-beza.

Antara naluri dan firasat.

Naluri dan firasat adalah sesuatu yang cukup berbeza. Naluri adalah gerak hati yang datang secara jujur dalam diri manusia itu sendiri. Firasat pula lebih cenderung kepada gerak hati yang lahir atas pertimbangan faktor-faktor luaran. Firasat mungkin datang daripada perasaan curiga, waspada dan lebih berbentuk ramalan.

Amati dua keadaan ini :

1. Affan tiba-tiba terasa hendak pulang ke kampungnya hari itu. Hatinya benar-benar ceria. Kerja di pejabat berjaya diselesaikan seperti yang diminta oleh majikannya. Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, hatinya begitu mendesak agar dia pulang menemui kedua ibu bapanya. Setibanya di kampung, dia ternampak bapanyanya duduk di muka pintu seolah-olah mengetahui yang dia akan pulang hari itu.

2. Sewaktu hendak pulang semula ke rumahnya, Affan mendapati bahawa keadaan keretanya tidak begitu memuaskan. Terdapat bunyi yang tidak menyenangkan keluar dari bahagian enjin. Hatinya mula berasa tidak selesa. Dia mula memikirkan kemungkinan-kemungkinan keretanya akan rosak di tengah jalan. Hatinya mendesak agar dia singgah terlebih dahulu ke mana-mana bengkel terdekat sebelum pulang ke rumahnya semula.

Dalam dua keadaan di atas, peristiwa (1) adalah perlakuan dan pertimbangan yang dibuat berdasarkan naluri dan gerak hati. Ia datang dari dalam diri Affan secara tulen dan tidak dipengaruhi oleh faktor luaran yang mendesak agar dia pulang ke kampungnya.

Peristiwa (2) pula adalah perlakuan dan pertimbangan yang dibuat berdasarkan firasat semata-mata. Kebenarannya belum terbukti kerana kereta tersebut belum tentu akan mengalami kerosakan di tengah jalan seperti yang diramalkan oleh Affan sendiri.

Naluri dan firasat adalah sesuatu yang amat berbeza dan seringkali mengelirukan. Keduanya bergerak selari dan hampir seiring. Namun nyata, naluri adalah deria keenam yang cukup istimewa sementara firasat hanya sekadar satu ramalan yang dipertimbangkan oleh akal dan perasaan.

Peliharalah naluri.

Secara keseluruhannya, dapatlah dikatakan bahawa naluri adalah satu anugerah yang suci dan bersih dalam diri setiap individu. Ia wajar dipelihara agar naluri itu sendiri tidak tercemar dengan firasat yang seringkali dianggap sebagai `pembunuh' kepada keistimewaan anugerah Tuhan itu. Naluri mendekatkan kita dengan Pencipta dan mendekatkan kita dengan kasih sayang. Keistimewaan ini dimiliki oleh semua orang tetapi pada tahap keupayaan yang berbeza-beza. Jadi, hargailah keistimewaan itu, manfaatkanlah ianya sebaik mungkin."

No comments:

Post a Comment

Total Pageviews